Detail Perjalanan Pendakian Gunung Semeru

Pembukaan

Siapa sih pendaki yang ngga kenal Semeru. Bahkan hampir seluruh rakyat Indonesia tau. Semeru emang gunung yang paling terkenal di Indonesia. Ada beberapa hal yang ngebuat gunung ini terkenal vroh. Diantaranya :

    1. Semeru merupakan gunung tertinggi di Pulau Jawa
    2. Semeru punya danau Ranukumbolo yang lebih terkenal dari Semerunya sendiri
    3. Kawah Jonggring Saloka dengan semburan Wedus Gembelnya
    4. Status gunung masih aktif jadi sering masuk berita terkait aktivitas gunung
    5. Hampir tiap taun memakan korban jiwa (hilang maupun meninggal)

Meski gunung ini sering memakan korban tapi ngga sedikitpun ngurangin minat para pendaki buat ngedaki gunung Semeru. Katanya sih ada kepuasan tersendiri kalo bisa sampe puncak 7 gunung tertinggi di Indonesia salah satunya Semeru.

Perjalanan Menuju Malang

Perjalanan dimulai dari rumah masing-masing. Biar murah kalian bisa booking tiket kereta atau pesawat jauh-jauh hari. Kalo terlalu mepet biasanya tiket murah udah habis sisa yang mahal doang. Tentukan tanggal nyampe Malang di hari H atau H-1. Kalo nyampe malang pas hari H pastikan ngga lebih dari jam 10 pagi atau kalian bakal telat dan ngga bisa trekking alias gagal.

Pasar Tumpang

Hal pertama yang harus kalian lakuin sesampenya di malang yaitu cari makan. Laper vroh perjalanan panjang apalagi kalo kalian berangkat dari Jakarta, Bandung, Bali, Sabang sampe Merauke. Udah kenyang barulah cari transportasi menuju Pasar Tumpang (de forest). Dari stasiun atau terminal ada transportasi umum berupa angkot dengan biaya Rp 15,000 per orang sedangkan dari bandara bisa naik taksi.

Pasar Tumpang jadi titik kumpul para pendaki sebelum melanjutkan perjalanan ke Ranupani tepatnya di de forest. Dari Tumpang ke Ranupani ditempuh dengan menggunakan jeep / hartop. Harga sewanya Rp 650,000 sekali jalan. Buat kalian yang cuma berdua atau bertiga alternatifnya bisa iuran sama pendaki lain dilokasi atau bisa juga nebeng jeep yang udah siap berangkat tapi masih ada tempat kosong (tetep bayar).

Perjalanan Ke Ranupani

Perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam 30 menit. Kondisi jalan relatif bagus tapi ada sedikit jalan makadam mendekati Ranupani. Ditengah perjalanan ada spot yang bagus banget buat foto yaitu spot Jemplang. Disini kalian bisa liat savana bromo dari ketinggian.

Basecamp Ranupani

Biar waktu kalian lebih efisien. Sesampenya di Ranupani langsung aja cari tempat briefing. Mengapa ? soalnya briefing ini wajib dan antri secara bergantian tiap 1 jam. Setelah briefing kelar kalian bakal dapet stempel validasi buat dituker ke loket. Di loket nanti bakal ada validasi data lagi. Apa aja yang divalidasi ? fotokopi KTP, lembar pendaftaran online, bukti pembayaran, surat pernyataan dan surat keterangan sehat.

Data yang sering ditolak adalah surat keterangan sehat dengan beberapa alasan diantaranya : terindikasi palsu, ada coretan pada penulisan, tanggal lebih dari H-1, ngga ada stempel, cuma fotokopian. Trus kalo ditolak gimana ? jangan panik dulu. Di ranupani udah ada fasilitas puskesmas.

Tiket udah ditangan waktunya cari makan lagi. Disini banyak sekali warung dengan berbagai macam menu makanan. Makanlah yang banyak vroh soalnya habis ini bakal trekking 4-6 jam jadi pastikan kebutuhan kalori tercukupi atau kalian bakal pusing dan mual karena kekurangan kalori.

Note : briefing ditutup jam 12:00 dan buka kembali jam 13:00

Selamat Datang di Semeru

Untuk sampe ke Ranukumbolo kalian bakal ngelewatin beberapa pos. Yang pertama pos Ranupani. Disini bakal ada pemeriksaan tiket vroh jadi harus barengan atau temen kalian yang ngga ada entah tersesat di kamar mandi atau di warung bakso bakal ngga bisa trekking. Solusinya kalian harus nungguin sampe dia kembali ke jalan yang benar.

Sembari nunggu kalian bisa berfoto dulu di gapura “Selamat Datang di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru”. Jarak dari pos Ranupani ke Pos 1 cukup panjang. Jarak tempuh sekitar 1 jam dengan kondisi jalan yang masih normal (ngga nanjak banget). Selanjutnya dari Pos 1 ke Pos 2 sekitar 30 menit. Tiap pos ditandai dengan gazebo kecil dan terdapat restoran gorengan.

Restoran ini ngejual camilan (gorengan), minuman dan buah. 1 item dibanderol dengan harga 2,500. Ada beberapa variasi diantaranya pisang goreng, ote-ote, singkong, semangka, pisang, melon dan lain-lain.

Lanjut perjalanan menuju Pos 3 yang ditempuh dengan waktu cukup lama yaitu 1 jam 30 menit. Pastikan sebelum lanjut hasrat akan gorengan sudah terpenuhi di restoran tadi.

Tanjakan Perjuangan

Kalo menuju Pos 3 merupakan bagian terpanjang maka menuju Pos 4 jadi bagian terberat. Tentu bukan dibandingin sama summit attack ya. Ngga jauh sih tapi kondisi jalan yang curam dengan sudut kemiringan 45 derajat membuat kaki harus bekerja lebih berat. Apalagi kalo beban bawaan kalian banyak telebih lagi kalo bawa bawa beban hidup jadi semakin berat deh. Jarak tempuh 30 menit – 45 menit tergantung stamina masing-masing.

Note : Ketika musim hujan jalan ini jadi licin banget so jaga jarak tetep dekat biar bisa saling menopang. Deket doang tapi ngga jadian yaelah bambang. Sedangkan kalo musim kemarau jalan jadi sangat berdebu jadi jaga jarak ngga terlalu deket biar ngga kelilipan.

Perjuangan Terbayar di Pos 4

Ranukumbolo mulai terlihat. Lesu letih lelah lemah syahwat bakal sedikit terbayar nyicil. Langkah menuju Ranukumbolo bakal lebih ringan vroh bukan karena apa emang karena jalannya ngga nanjak lagi tapi turunan. 30 menitan lah kalian bakal berhadapan langsung dengan Ranukumbolo surganya gunung Semeru.

Jangan seneng dulu vroh masih ada 1 tugas berat lagi yaitu dirikan tenda. Cuma pendaki rajin aja yang mau ndirikan tenda, yang lain biasanya jadi mandor. Apalagi cewek kalo udah di Ranukumbolo bak Ratu Elizabeth.

Bermalam di Ranukumbolo

Malem di Ranukumbolo dingin banget lo suhu terendah sampe minus 5 derajat celcius. Jaket + sleeping bag kadang masih tembus. Kopi panas yang kalian buat hanya bertahan 1 menit trus jadi dingin. Nyentuh air adalah sebuah tantangan. Kalo kalian lagi ngomong tiap kata yang keluar bakal disertai asap saking dinginnya.

Untuk menghangatkan diri dilarang buat api unggun. Tapi ngga berlaku buat warga lokal. Di Ranukumbolo juga ada restoran dan si pemilik restoran itu pasti bakar api unggun jadi kalian bisa numpang menghangatkan diri disitu sambil dibeli juga dagangannya.

Selain restoran juga ada toilet dan musholah. Udah ngga perlu lagi cari semak-semak buat pipis. Tarif masuk toilet Rp 5,000. Musholah ada di samping depan toilet. Untuk memudahkan kalo mau ke toilet pake sarung biar ngga ribet lepas celana mengingat biliknya juga ngga gede jadi kalo pake sarung bisa tinggal angkat doang kan.

Selain itu air dari toilet juga bisa kalian manfaatin buat minum dan masak. Ih jorok kan air mentah ? betul vroh air di toilet bersumber dari danau Rankumbolo yang disedot pake pompa air. Di Ranukumbolo ngga ada sumber air lagi selain air danau jadi mau ngga mau kalian harus belajar minum air danau atau kalo emang kuat bisa bawa aqua galon. Ngga perlu ragu air danau Ranukumbolo jernih banget vroh jangan dibandingin kek air sungai di kota metropolitan yang berwarna coklat bahkan cenderung item.

Sunrise di Ranukumbolo

Pasang alarm biar ngga ketinggalan sunrise. Sayang banget kan udah jauh-jauh tapi ngga liat sunrise. Tapi ada juga sih tipe pendaki yang mager ngga mau liat sunrise ngga mau ngapa-ngapain. Bangun-bangun udah siang makanan udah siap jadi di Ranukumbolo bener-bener cuma numpang tidur doangan.

Sunrise di Ranukumbolo ciamik banget vroh. Matahari bakal keluar tepat di belakang antara dua bukit besar persis kek gambar gunung anak TK. Trus asap embun bakal keluar dari danau membuat sunrise sedikit berkabut mesrah. Jangan sampe pulang-pulang nyesel ngga punya foto bagus di Ranukumbolo. Jadi bener bener siapkan perlengkapan fotomu ya sekalian ajak temen yang pinter foto buat jadi kang photo.

Tanjakan Cinta dan Oro-oro Ombo

Tepat didepan Ranukumbolo terdapat tanjakan cukup curam yang dikenal dengan Tanjakan Cinta. Kalian wajib pergi ke sana, kenapa ? Dari atas Tanjakan Cinta, Ranukumbolo terlihat lebih menawan dan terlihat secara utuh. Didepannya lagi ada Oro-oro Ombo taman bunga Verbena seluas 11 KM2. Sebenernya verbena ini bukan bunga melainkan parasit. Tapi karena warnyanya yang mencolok jadi terlihat bagus seperti bunga Lavender.

Setelah berfoto ria waktunya untuk sarapan. Entah mengapa kalo di gunung kaum adam jadi rajin banget dan kaum hawa jadi mager banget. Yang dirikan tenda, ambil air, masak, cuci-cuci dan bongkar tenda pasti dari kaum adam. Kaum hawa cuma rajin minta photoin doang. Kalo saran gue mah masak yang simpel aja gausah terlalu ribet apalagi masak nasi yang ada nasinya mateng ngga sempurna karena emang susah masak nasi dengan kompor gunung di tempat terbuka dan banyak angin.

Waktunya pulang. Jam sudah menunjukkan pukul 10:00. Proses bongkar tenda, packing, trekking, istirahat dan seterusnya sampe balik lagi ke malang butuh waktu paling cepet 6 jam. Kalkulasi sendiri tiket kereta kalian jam berapa jangan sampe ketinggalan. Kalo jadwal tiket kalian lebih awal berarti harus turun lebih awal juga di jam 8 atau jam 9.

Jangan lupa bawa turun sampahmu, salam lestari !

Lah kok sampe ranukumbolo doang ? eits sabar vroh kita lanjutkan lagi dibawah

Perjalanan Ke Kalimati

Pendaki yang berniat summit ke puncak Mahameru lebih baik bermalam di Kalimati dulu baru deh malam kedua bisa bermalam di Ranukumbolo. Perjalanan dari Ranukumbolo ke Kalimati ditempuh selama 3 jam. Pada 1 jam pertama akan melewati Tanjakan Cinta dan Oro-oro Ombo sampe di titik akhir Cemoro Kandang yang ditandai dengan papan penanda. Selama perjalanan ini kurangi dulu keinginan foto. Baliknya aja baru puas-puasin foto. Terus 1 jam berikutnya perjalanan dari Cemoro Kandang ke Jambangan dengan jalan banyak menanjak.

Sampai di Jambangan udah keliatan wedhus gembel di puncak Semeru. Selanjutnya perjalanan terakhir sebelum bermalam ditempuh selama 1 jam dengan jalanan landai dan menurun. Pos kalimati ditandai papan penanda dan adanya shelter dengan background gunung Semeru yang terlihat gagah.

Kalimati

Disini tempat kalian bermalam. Segera bagi tugas dengan tim. Ada yang dirikan tenda, sebagian masak dan sebagian lagi ambil air di Sumber Mani. Sumber air satu-satunya yang terdekat adalah Sumber Mani dengan jarak tempuh bolak balik 1 jam. Jangan sampe melebihi jam 18:00 soalnya bakal ngeri dan takutnya papasan sama macan yang juga sedang minum disitu so jangan sendirian biar ga diterkam.

Total perjalanan dari Ranupani ke kalimati yaitu sekitar 7-8 jam. Biar ngga kemaleman nyampe di Kalimati maka kalian harus mulai trekking jam 9 pagi. Artinya jam 5 pagi harus udah siap dari Malang menuju Ranupani.

Note : Menurut aturan batas pendakian cuma sampe Kalimati. Tapi bukan berarti ngga boleh ke puncak mahameru hanya saja segala sesuatu yang terjadi di jalur Kalimati menuju puncak udah jadi tanggungan masing-masing. Semisal ada kecelakaan maka biaya ditanggung sendiri udah ngga ditanggung asuransi maupun TNBTS.

Summit Attack

Nyalakan alarm biar ngga kesiangan. Jam 24:00 tet harus udah bangun dan bersiap menuju puncak Mahameru dengan tim kalian dan banyak rombongan pendaki lain. Bagian ini jadi yang paling menegangkan mengingat banyaknya korban meninggal maupun hilang dalam perjalanan menuju puncak Mahameru. So pastikan bener-bener jaga jarak tetep deket dan pedulilah sama temen yang tertatih. Tunggulah jangan sampe ninggalin temen atau jangan sampe ngga sadar kalo ada temen yang tertinggal.

Sebelumnya persiapkan peralatan dan kebutuhan kalian diantaranya : trekking pole, jaket tebal, sarung tangan, masker, kaus kaki, headlamp, air mineral, roti, camilan, sajadah, mukenah. Bawa sendiri-sendiri jangan merepotkan orang lain. Alangkah baiknya bawalah juga perlengkapan darurat sperti obat-obatan, P3K, emergency blanket dan peluit.

Perjalanan pertama selama 2 jam sampe Arcopodo treknya biasa. Perjalanan selanjutnya 3-4 jam kondisi trek berpasir dengan sudut kemiringan lebih dari 45 derajat. Trek pasir ini jadi yang paling berat soalnya tiap satu langkah lu bakal mundur lagi setengah langkah karena pasirnya merosot. Gitu aja terus sampe puncak pelaminan #ehh. Triknya melangkahlah secara zigzag guna mengurangi kemerosotan.

Puncak Mahameru

Setelah perjuangan yang begitu berat akhirnya terbayar juga. Puncak Mahameru sudah berada lebih rendah dibawah kaki kalian artinya kalian sudah berhasil berada di ketiggian 3,676 mdpl. Jangan terbawa suasana haru segeralah lakuin apa yang harus kalian lakuin sebelum jam 9 waktunya habis dan wajib turun. Lebih dari jam 9:00 arah angin akan berbalik berhembus ke arah puncak yang menyebabkan asap Wedhus Gembel beracun dari kawah Jonggring Saloka terbawa ke puncak Mahameru.

Salah satu yang sangat wajib bagi pendaki ya apalagi kalo bukan foto. Tunggulah setiap 15 menit Kawah Jonggring Saloka akan ada letupan yang menyebabkan keluarnya asap Wedhus Gembel. Nah asap Wedhus Gembel itu yang ditunggu semua pendaki buat dijadikan background foto. Carilah posisi yang pas biar ngga ada kebocoran foto.

Blank 75

Perjalanan turun dari puncak lebih singkat karena jalan yang menurun dan trek pasir yang merosot ngebuat langkah jadi lebih ringan dan cepat. Jangan lengah jangan terlalu cepet atau kalian bakal dapet jackpot terperosok ke blank 75 yaitu jurang yang ada disebelah jalur menuju puncak. Jaga langkah juga jangan sampe ngebuat batu-batu jatuh kebawah yang bisa membahayakan pendaki didepan kalian. Seperti yang terjadi pada korban Dania Agustin meninggal karena tertimpa batu dari atas pada 2016 silam.

Kalimati lagi

Nyampe tenda sekitar jam 12:00 nyantai dulu sruput kopi sambil ngudud. Habis itu masak lagi buat makan siang. Nah enaknya kalo kalian pake porter bisa sekalian masak. Capek-capek dari puncak dateng-dateng makanan udah siap. Nikmat mana lagi yang kau dustakan.

Jam 2 waktunya packing melanjutkan perjalanan balik ke Ranukumbolo buat bermalam. Selebihnya sama kek yang udah dibahas diatas. Scroll aja keatas di bab bermalam di ranukumbolo.

Yaudah gitu aja yak makasih udah mampir sampai jumpa di lain kesempatan.

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Shopping Cart
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x